GET FEATURED

HEADLINE

MIL THE SERIES

YOUR PHOTOS AND ARTICLE

6.01.2015

Pembagian Mangrove Berdasarkan Ketinggian dan Frekuensi Genangannya


Sketsa pola penggenangan di hutan mangrove. (Sumber foto).

MANGROVEMAGZ. Menurut Brown (2006), penelitian yang dilakukan oleh Watson (1982), menyebutkan bahwa berdasarkan ketinggian dan frekuensi genangannya, mangrove dibagi menjadi lima kelas. Kelima kelas itu adalah:

(1) Kelas 1, adalah mangrove yang digenangi oleh seluruh level air dengan ketinggian 2,44 m dan frekuensi genangan 56-62 kali per bulan;
(2) Kelas 2, adalah mangrove yang digenangi oleh air dengan ketinggian sedang dengan ketinggian 3,35 m dan frekuensi genangan 45-59 kali per bulan;
(3) Kelas 3, adalah mangrove yang digenangi oleh air dengan ketinggian normal dengan ketinggian 3,96 m dan frekuensi genangan 20 - 45 kali per bulan;
(4) Kelas 4, adalah mangrove yang digenangi oleh air dengan ketinggian besar dengan ketinggian 4,57 m dan frekuensi genangan 2-20 kali per bulan;
(5) Kelas 5, adalah mangrove yang digenangi oleh air saat terjadi pasang besar (abnormal/equinoctial tide) dengan ketinggian 15 m dan frekuensi genangan 2 kali per bulan.

Berikut ini adalah contoh aplikasinya, pada hutan mangrove di Indonesia.

Kelas 1. Mangrove dalam kelas ini tergenang oleh semua ketinggian air. Spesies dominan yang tumbuh di sini adalah Rhizophora mucronata, R. stylosa dan R. apiculata. Untuk R. mucronata lebih banyak tumbuh pada areal yang lebih banyak pasokan air tawar. Di Indonesia Timur, Avicennia spp dan Sonneratia spp mendominasi zona ini.

Kelas 2. Mangrove pada kelas ini digenangi oleh tingkat air dengan ketinggian sedang. Spesies utama yang tumbuh adalah Avicennia alba, A. marina, Sonneratia alba, dan R. mucronata.

Kelas 3. Digenangi oleh ketinggian air normal. Kebanyakan spesies bisa tumbuh dalam ketinggian ini. Sebagian besar spesies mangrove tumbuh di sini sehingga tingkat keragaman hayati tinggi. Spesies yang paling umum adalah Rhizophora spp (seringkali dominan), Ceriops tagal, Xylocarpus granatum, Lumnitzera littorea, dan Excoecaria agallocha.

Kelas 4. Genangan hanya terjadi pada saat air tinggi. Spesies yang umumnya dapat tumbuh di sini adalah Bruguiera spp, Xylocarpus spp, Lumnitzera littorea, dan Excoecaria agallocha. Untuk Rhizophora spp, jarang ditemui di areal ini karena lahannya terlalu kering untuk tumbuh.

Kelas 5. Genangan hanya terjadi pada saat air pasang besar. Spesies utama adalah Bruguiera gymnorrhiza (dominan), Instia bijuga, Nypa fruticans, Herritera littoralis, Excoecaria agallocha dan Aegiceras spp. (Ramli Kartika).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

EVENT TERBARU